Perkara Libatkan Wartawan Lampung Utara Sidang Rabu 15 Mei Besok

Perkara Libatkan Wartawan Lampung Utara Sidang Rabu 15 Mei Besok

Harianteks.com | LAMPUNG UTARA – Kasus tuduhan dengan dugaan pengeroyokan yang melibatkan wartawan di kabupaten Lampung Utara jadi salah satu tersangka, akan di sidang esok pda 15 Mei 2024 pukul 10:00 Wib.

Kabar akan di sidangkan perkara tersebut dengan tuduhan pelanggaran pasal 170 KUHPidana. Hal itu terindikasi berdampak Kemerdekaan Insan Pers hingga menuai Protes di kalangan Jurnalis. Selasa 14/05.

Bacaan Lainnya

Advertisement

Informasi sidang pertama di Pengadilan Negeri Kotabumi, selain salah seorang Wartawan, ada lima orang warga adat lainnya yang ikut jadi tersangka oleh Agus Kristian Hulu sebagai pelapor dengan tuduhan langgar pasal 170 KUHPidana.

Dengan nomor perkara 87/Pid.B/2024/PN.Ktb. yang di lihat dari website resmi Pengadilan Negeri Kotabumi perkara itu akan mulai di adili pada 15 Mei Rabu 2024 besok.

Dijelaskan sebagai barang bukti yang terdaftar pada kolom, diantaranya – 1 (satu) flasdish merk V-GeN kapasitas 8GB warna hitam yang berisikan 3 (tiga) gambar video a. Berdurasi 31 (tiga puluh satu) detik dengan nama file WhatsApp Video 2023-11-24 at 11.32.52 (1) b. Berdurasi 5 (lima detik) dengan nama file WhatsApp Video 2023-11-24 at 11.32.52 (2) c. c. Berdurasi 1,40 (satu menit empat puluh detik) dengan nama file WhatsApp Video 2023-11-24 at 11.32.52 (3)

Disita dari Saksi Agus Kristian Hulu sebagai pelapor.

Diketahui perkara itu terjadi pada tanggal 29 Agustus siang tahun 2023 lalu, kedatangan Wartawan di lokasi kebun tebu, di dusun Dorowati desa Penagan Ratu kecamatan Abung Timur kabupaten Lampung Utara kedua belah pihak antara warga adat dan security sudah beradu argumen dan sampai kepergiannya ia tidak melihat adanya adu fisik.

Kemudian belakangan, dirinya yang meliput pada saat itu, ternyata di tetapkan juga sebagai tersangka oleh polisi Polres Lampung Utara.

Diketahui Kasatreskrim yang menangani kasus itu adalah Iptu Stefanus Boyoh dan jajaran Pidana Umum.

Atas hal penetapan wartawan ikut jadi tersangka, menjadi kontroversi dan menuai protes wartawan se Indonesia lantaran di nilai berlebihan.

Editor : Abdul
Reporter : Tomi

W3.CSS

Advertistment


Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *